pesan pada diri tabahkan hati kuatkan semangat. pesan pada hati kukuhkan iman banyakkan zikrullah. pesan pada naluri jangan mengeluh dan kecewa. tiada daya dan rezeki melainkan dari Allah. dugaan itu suatu tarbiah kehidupan :)

Monday, December 13, 2010

malu? biarlah bertempat.

Di sebuah kampung tinggal seorang pemuda yang diberitahu di sebuah kawasan lapang yang tanahnya gersang, tertanam harta karun yang dalamnya 6 kaki. lalu dia mula menggali dan di sepanjang masa itu ada saja penduduk kampung yang lalu sekadar memerhatikan apa yang di lakukan sambil mentertawakannya. 


sehinggalah selesai 5 kaki dia menggali, datang seorang budak menegur, " kerja bodoh dan sia-sia apekah yang kau lakukan ini? mana mungkin tertanam harta karun di tanah yang gersang ini " sambil ketawa berdekah-dekah lalu berlalu pergi meninggalkan si pemuda yang sekadar menundukkan mukanya dari tadi. 


akibat malu dengan teguran budak kecil itu tadi, pemuda tersebut pun berhenti dari menggali lalu meninggalkan saja tempat itu. datang seorang pemuda lain menyambung pekerjaan pemuda tadi dengan menggali 1 kaki lagi. akhirnya, dia bertemu dengan harta karun dan harta itu akhirnya menjadi miliknya.


Bismillahirrahmanirrahim.


saya mulakan post kali ini dengan satu kisah teladan yang mungkin anda pernah dengar atau terbaca tentangnya. oh saya mengetahuinya daripada satu drama yang saya tonton Sabtu lalu. sebenarnya saya pernah menonton drama tu tak silap semasa di tingkatan 5 dan drama itu sedikit sebanyak membantu saya untuk bangkit semula selepas gagal banyak kali dalam ujian untuk kertas Matematik Tambahan, 5 tahun lalu dan hasilnya alhamdulillah dengan izin Allah :) 


so apa pengajaran yang kita dapat dari kisah pemuda di atas? simple ja, jangan malu tak bertempat. jika anda yakin dengan apa yang anda percaya dan apa yang anda tahu, mengapa perlu memikirkan kata-kata orang. bila kita terlalu sibuk untuk berasa 'malu' dan 'berputus asa' kejayaan pasti semakin menjauhi kita. ya, drama itu memang keluar semula tepat pada masanya. ia mengingatkan saya supaya jangan berputus asa.


kisah 3 orang sahabat yang mengharungi pahit getir dalam mengejar cita-cita untuk menjadi pelajar undang-undang yang berjaya sangat menyentuh hati saya. semoga saya dan sahabat semua terus kuat dan tabah dalam mengharungi kehidupan sebagai seorang pelajar seperti mereka yang sekarang telah pun berjaya mencapai cita-cita masing-masing. (drama itu adalah berdasarkan kisah benar) insyaAllah.


ujian di alam pekerjaan nanti dan pada masa akan datang sudah pasti lebih hebat. maka bersyukurlah kerana kita sudah mula di beri ujian dari sekarang. mungkin Allah menguji agar kita terbiasa dengan segala ujian dariNya nanti, bersangka baik lah. Allah sentiasa ada untuk kita  sekarang kata-kata hikmah dari drama tersebut akan terus saya pegang sampai bila-bila iaitu 


don't give an inch until 
the final buzzer sounds!

p/s : sekarang bukan masa untuk malu tak bertempat, kan?
p/s lagi : terima kasih buat sayangss ku sekalian yang ada di saat saya memerlukan. kamu semua sangat baik lagi comeel  ;)


1 comment:

the Prayer for Allah ~ صلاة الله said...

terima ksh qila ats tag tu...
kempen2 yg sebegini boleh kita sokong, semoga semuanya ats niat yg satu...mencari keredhaan Allah

~ aurat kita,maruah kita ~